Tuesday, October 21, 2014

Tersirat 15 - Tanda Rindu


Sahabat Si Buta itu asyik membuka sahaja diari tersirat si buta . Ya Si Buta memang sudah tiada tapi mengapa sahabat itu asyik membuka sahaja kisah hidup si buta yang tidak membawa apa-apa maksud disebalik penulisan itu.

Helaian kertas itu diselak , mata sahabat tidak berkelip membacanya . Andailah si buta itu masih hidup pasti dia akan tahu apakah maksud yang di tulis pada helaian entah keberapa . Agak tebal diari Si Buta ini ,letih sahabat itu membaca .

Diari Si Buta .

Perkara ini berlaku pada Disember beberapa tahun yang lalu . Aku mengenali seorang sahabat ini , umurnya bukanlah sebaya dengan aku . Aku dianggap lebih tua darinya . Dia hadir di pusat ini sebagai seorang sukarelawan .Dia juga menemani aku saban hari , almaklumlah jika orang buta menulis hanya tahu titik sahaja. Aku meminta dia mengambil typewriter aku di penjuru meja bersebelahan dengan katil aku . Dia berasa hairan dan bertanya 

"bagaimana kau tahu benda itu berada di situ"
"aku tidak buta dahulu , aku juga sukarelawan disini jadi aku tahu keadaan bilik ini"

Dia hanya tersenyum . Aku berasa dia sedang memerhati apa yang aku tuliskan ini . Maka dia pun bertnaya 

"apa yang kamu tulis itu wahai si buta?"
"ia tentang kehidupan masa lalu ......"
"untuk apa kamu mencoretkannya kembali ,siapa akan baca?"
"ada yang akan pelajari tulisan orang buta ini tidak lama lagi ....."
"oh ... adakah saya ?"

Aku cuma ketawa . Kini setelah hampir tiga minggu dia berada di situ . Ramai yang dia bantu termasuk aku. Kala malam menjelma , dia akan bercerita tentang pengalamannya . Akhirnya aku membuka kisah aku , mengapa aku buta ?

Dia petah mendengarnya , dia mengosok belakang aku dengan perlahan . Ya Aku buta aku cuma merasa. Aku menuruskan penceritaan ini . Mungkin dia masih sudi untuk mendengarnya .

"adakah kamu masih mendengarnya ?"
"ya .... hari ini hari terakhir aku sebagai seorang sukarelawan di pusat ini "
"aku tidak akan ada selalu disini ...."
"apakah maksud kamu ?"
"Sesungguhnya kamu masih celik hati dan mata ... jagalah dengan sebaiknya"

Mungkin aku tidak akan menghubungi rakan itu setelah ia pergi , ya aku kekal di pusat itu hingga tiba ajalku .
Angin malam itu sejuk . Aku kekal berselimut tebal .

"Ya Rabbi , asal tidak tutup tingkap , nanti kamu demam! Sudahlah kamu itu bertubuh yang sensetif cepat sakitnya !" marah sukarelawan itu .

"aku yang buka tingkap itu ..... Aku selalu mendengar suara ayah ibuku , doa mereka tidak pernah lupus dihati aku ..."

Dia melihat aku . Lalu ia menghampiri aku dan berkata 

"tidurlah ..... nanti ada yang bawakan mimpi indah untuk bertemu dengan orang tuamu"

Berbulan sudah berlalu , kini sudah hampiri bulan november ,malam yang sejuk , aku menghentikan talian perhubungan dengan rakan-rakan sukarelawan . Dan mungkin aku merindui mereka yang selalu mendengar cerita aku meskipun karut belaka .

Akhirnya aku lelap jua mata .

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

"Assalamualaikum ..." 

Sahabat itu menjawab salam sambil anak matanya memandang pintu utama pusat itu .

"Waalaikumsalam ... ya ?"

Acap kali melihat rakan sukarelawan itu , gambar yang dilekat Si Buta itu adalah sama di dalam diarinya .Rakan sukarelawan itu senyum dan terus menyapa .

"Si Buta ada ?"

Sahabat itu kelu lidah untuk berbicara . 

"Sahabat mu itu sudah berjumpa ilahi dan berbahagia bersama orang tuanya disana"

Rakan Sukarelawan itu rebah seketika . Bertahun yang lalu , Si Buta itu sering menghubunginya , sering bertanya khabar . Akhir sekali panggilan itu terhenti . Tuhan memanggilnya .

"Dia ada permintaan ....."

Rakan sukarelawan itu memandang Sahabat itu .Air mata mengalir .
Bersyukurlah jiwa, hati dan mata kau masih celik.Sesungguhnya ALLAH memberikan nikmat itu untuk kau melihat segalanya , untuk hati kau kepadaNYA , Untuk JIWA kau pada ALAM Untuk Mata yang lihat perkara yang SEMPURNA . Kau Hargainya . Kita mungkin akan berjumpa lagi, Mungkin disana . Pinta ini doa ku khabarkan untuk kau . Semoga Kau Dirahmati .
"Si Buta rindukan kawan-kawannya , tapi dia tidak akan nyatakan disini dan siapakah ia . Cuma gambar sahaja yang dia kelipkan pada diarinya .. Jagalah Diri"

Rakan sukarelawan itu terdiam . Punyai masa untuk merubah semua namum Si Buta sudah tiada lagi.
Pulanglah rakan dengan langkah yang lesu . Kampus itu menantinya .

No comments:

Post a Comment

Komen Anda Mestilah Membangun Kalaupun Entri Post Saya Merapu